Lanjut ke konten

Menangi Pertempuran agar Peperangan Lebih Cepat Usai dan Sedikit Korban Jiwa


[Diperbarui 25 Maret pk.03:06]

Perang Dunia II mungkin akan lebih lama dan lebih banyak menelan korban seandaikan Amerika Serikat tidak menjatuhkan bom atom di Hiroshima dan Nagasaki yang membuat Jepang takluk. Momen itu pula yang membuat Indonesia mempercepat proklamasi kemerdekaan. 

Indonesia bukan peserta Perang Dunia Kedua, namun dari sekitar 62,5 juta jiwa yang tewas di seluruh dunia akibat perang itu, Indonesia menduduki peringkat keempat dengan korban jiwa total sekitar 4 juta orang atau sekitar 6 persen dari total penduduk di tahun 1939. Indonesia hanya kalah dari Uni Soviet (hampir 24 juta), China (lebih dari 19 juta) dan Polandia (sekitar 5 juta jiwa). Sekitar 2,5 juta orang Indonesia itu tewas akibat kelaparan, dan sekitar satu juta orang tewas akibat kerja paksa. Generasi milenial di Indonesia tampaknya tidak bisa membayangkan kekejian bala tentara Jepang itu. Jika China dan Korea (Utara maupun Selatan) sampai kini terus mewaspadai kemungkinan bangkitnya militerisme Jepang, mereka memang punya alasan kuat untuk itu.

Jumlah korban tewas di Hindia Belanda menunjukkan betapa buruknya perekonomian di masa itu. Jutaan orang tidak hanya tidak bisa makan, melainkan juga tidak bisa berpakaian layak, sampai banyak yang harus mengenakan karung goni, ban dalam, kertas bekas dan bahan lainnya yang tentu saja tidak layak menjadi bahan pakaian. Pagar rumah dan alat-alat pertanian dari besi, kotak tembakau dari aluminium, sepeda, apalagi motor dan mobil, dirampas. Siapa yang kedapatan punya kendaraan bermotor atau radio, bakal dihukum mati. Jepang adalah seburuk-buruknya penjajah, dan penjajahan Jepang adalah era teror yang jangan sampai terulang lagi kapan pun.

***

Kini seluruh dunia sedang berjibaku memerangi coronavirus. Hingga Selasa siang (24 Maret) coronavirus sudah menyebar ke 196 negara dan teritori. Tinggal segelintir negara yang belum tersentuh oleh virus yang tak mengenal suku, ras, musim, kaya-miskin, jabatan, dan agama.

Korban jiwa memang belum seberapa dibandingkan dengan korban Perang Dunia II dan wadah virus di awal abad XX yang menelan jutaan orang.

Belum ada ahli yang bisa memastikan kapan coronavirus bisa ditaklukkan. Tak seorang pun tahu berapa banyak “musuh” yang telah menyusup ke jantung pertahanan dan menyeberang ke garis perbatasan kita. Kita tak bisa membedakan siapa musuh dan siapa kawan. Yang pasti, pasukan elite (dokter dan perawat) kita sudah mulai bertumbangan, puluhan telah kena peluru musuh. 

Prajurit dari berbagai jenjang kian banyak tewas. Sampai hari ini sudah 55 orang meninggal dunia. Untuk pertama kali, tambahan pasukan Indoenesia yang terjangkit menembus 100 orang hari ini, persisnya 107 orang. Tak ada tambahan satu pun yang pulih atau sembuh. Korban terjangkit coronavirus (confirmed cases) di Indonesia mencapai 686 orang, mendekati jumlah korban di beberapa negara Eropa yang sudah menjadi pusat pandemik seperti Yunani, Finlandia, Polandia, dan Luksemburg. Yang masih terbaring di rumah sakit (active cases) sebanyak 601 orang.

Per 25 Maret 2020 pk.02:50. Sumber menggunakan GMT.
Sumber: https://www.worldometers.info/coronavirus/

Jumlah pasukan elit (dokter) per 1.000 penduduk di Indonesia hanya 0,4. Itu cuma separuh dari India (0,8), seperlima dari Brazil (2,1) dan China (1.8). Juga jauh lebih kecil ketimbang Thailand (0,8), dan Vietnam (0,8), dan Malaysia (1.5). Jumlah dokter paru tentu jauh lebih sedikit lagi.

Peralatan tempur mereka terbatas sehingga amat rentan jadi sasaran tembak musuh. Amunisi pun terbatas. Bentengi segera mereka dengan pelindung diri yang memadai.

Intelejen kita belum mengetahui secara persis kekuatan musuh dan kesiapan prajurit (rakyat). Presiden sudah memerintahkan semua gubernur membuat peta kesadaran coronavirus dan menyusun rencana aksi.

Sungguh kita dan hampir semua negara di dunia belum pernah menghadapi peperangan dengan “hantu” seganas coronavirus. Untuk menghadapinya, mau tak mau seluruh medan lagi harus dibuat seterang mungkin, karena hantu takut menghadapi medan yang terang benderang. Hantu leluasa dalam kegelapan.

Dalam menghadapi musuh nyata di masa lalu, kerajaan-kerajaan membangun benteng agar musuh tak gampang menyerang maupun menyusup.

Image result for benteng-benteng yang mengelilingi kota di masa lalu
Benteng Salahudin di Kairo yang dibangun pada abad ke-12. Sumber: tfamanasek.com

Kini, ketika informasi intelejen masih minim, hampir tak ada pilihan kecuali dengan melakukan isolasi terbatas dan mengecek kesiapan sebanyak mungkin pasukan. Ongkosnya memang sangat mahal. Derita tak terperikan. Namun, sekali kita berhasil memetakan musuh, peperangan bisa lebih cepat kita akhiri dengan kemenangan, dengan korban sekecil mungkin.

Kita jatuhkan bom atom itu. Bom atom berisi unsur: isolasi terbatas, pendekatan berbasis scientific, logistik yang tangguh, dan pertahanan rakyat semesta. Dan tertu saja kehadiran panglima perang yang dikelilingi oleh para kepala staf yang mumpuni dan penesehat kelas wahid yang dimiliki Negeri ini.

Tentara dan polisi kita siagakan sebagai pendukung utama. Kini saatnya para dokter dan ahli yang dijajaran terdepan. Betul kata Menteri Pertahanan bahwa tenaga medis yang di jajaran terdepan. Merekalah pahlawan dalam perang ini. Masih menurut Menhan, ia hanya terlatih menghadapi musuh yang terlihat.

Mari kita semua menyiapkan amunisi dan logistik yang memadai. Lindungi pasukan yang paling rentan. Pemerintah telah menyiapkan berbagai langkah. Seiring dengan itu, solidaritas sosial kita gaungkan. Satu orang yang mampu menanggung dua orang tak mampu.

Insya Allah kita bisa.

Catatan:

Lockdown a situation in which people are nor allowed to enter or leave a building or area freely because of an emergency. –Cambridge Dictionary

faisal basri Lihat Semua

Faisal Basri is currently senior lecturer at the Faculty of Economics, University of Indonesia and Chief of Advisory Board of Indonesia Research & Strategic Analysis (IRSA). His area of expertise and discipline covers Economics, Political Economy, and Economic Development.

His prior engagement includes Economic Adviser to the President of Republic of Indonesia on economic affairs (2000); Head of the Department of Economics and Development Studies, Faculty of Economics at the University of Indonesia (1995-98); and Director of Institute for Economic and Social Research at the Faculty of Economics at the University of Indonesia (1993-1995), the Commissioner of the Supervisory Commission for Business Competition (2000-2006); Rector, Perbanas Business School (1999-2003).

He was the founder of the National Mandate Party where he was served in the Party as the first Secretary General and then the Deputy Chairman responsible for research and development. He quit the Party in January 2001. He has actively been involved in several NGOs, among others is The Indonesian Movement.

Faisal Basri was educated at the Faculty of Economics of the University of Indonesia where he received his BA in 1985 and graduated with an MA in economics from Vanderbilt University, USA, in 1988.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: